Home > N. Gasa L. > Posisi dalam Keluarga dan Cinta

Posisi dalam Keluarga dan Cinta


Percaya atau nggak, banyak yang ngerasa dalam urusan mencari pasangan atau jodoh seringkali ngeliat sifat dari posisi dia dalam struktur keluarga. Itung-itung adaptasi, kalo dia anak sulung katanya cenderung dewasa dan ngemong.

Lain halnya anak tengah lebih sering bersikap netral. Nah anak bungsu udah pasti manja. Apalagi anak tunggal udah manja, sulit mandiri. Pilih yang mana dong.

Sulung ketemu sulung, katanya sih sama-sama ambisius. Ada bagus dan nggak-nya. Tergantung gimana keduanya bisa saling kompak dan memanage hubungan. Jangan sampe yang terjadi cuman keegoisan.

Sulung ketemu tengah, duet yang termasuk cocok. Karena peran anak sulung cenderung ngemong. Udah gitu keduanya bisa saling berbagi dan memberi rasa aman.

Sulung ketemu bungsu, ini juga duet yang pas. Hanya saja terkadang si bungsu seringkali terlalu minta perhatian. Mesti pinter-pinter si sulung jaga perasaannya. Tapi pada dasarnya kedua pasangan bisa kompak.

Sulung ketemu tunggal, ada kecocokkan, tapi si sulung harus bisa ngemong. Kecendrungan si tunggal yang manja. Berarti harus ada pengorbanan yang harus trus dibina. Kalo emang cinta, apapun juga bisa dong dijalanin.

Si tengah ketemu tengah, hubungan ini cenderung penuh konflik. Sebaiknya kalo nggak siap jangan diterusin. Karena keduanya sama-sama egois dan nggak mau kalah.

Si tengah ketemu bungsu, hubungan ini lumayan langgeng karena anak tengah yang suka labil bakal cocok dan terhibur dengan si bungsu yang ceria.

Si tengah ketemu tunggal, anak tunggal bukan pasangan ideal buat di tengah. Konflik bakal sering timbul karena banyaknya perbedaan.

Si bungsu ketemu tunggal, hubungan ini bakal bergejolak dan penuh sensasi. Keduanya sama- sama butuh perhatian. Tinggal gimana salah satu pihak mampu mengalah, semua masalah yang muncul bisa teratasi.

Si bungsu ketemu bungsu, justru hubungan ini bakal damai. Keduanya yang periang dan suka bikin hal baru, membuat semuanya jadi serba harmonis.

Si tunggal ketemu tunggal, kalo salah satu bisa ngalah, hubungan bakal trus berjalan normal. Tapi kalo dua-duanya egois dan keras kepala. Jangan harep bisa cocok dan langgeng. Emang repot pacaran sama-sama anak tunggal, banyak pengorbanan yang mesti dikeluarin.

Categories: N. Gasa L.
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: